Tag Archives: review

Pengalaman naik CS-1 satu tahun di Ibukota

13 Sep

Tuntutan untuk kommuter di Jakarta tidak hanya membutuhkan sekedar motor, tapi juga motor yang cocok untuk dipakai ke kantor dengan ciri-2 tertentu, misalnya: motor ringan, stylish, cocok dipasangin box, mudah perawatan, dan cukup kencang – agar jalanan Ibukota yang panjang-2 bisa cepat waktu tempuhnya. Terus terang Bro Rudy Triatmono dengan “Ki Demang”-nya (Satria FU) menginspirasikanku untuk mencari ‘motis’ (motor tipis) juga. Saat itu motor yang aku punya bukanlah merupakan motor yang mudah untuk diparkir di parkiran kantor karena sangat berat dan susah untuk manuver di tempat parkir yang sangat padat. Kebetulan ada teman yang mau upgrade CS-1 nya yang baru 800 km (berumur 1 tahun – dibeli tahun 2008) ke KLX 150cc. Dari dulu pas dia beli aku dah bingung, wong motor bebeknyamatic  di rumah juga lengkap – masing-2 anggota keluarga dah punya dilengkapi motor matic, dari Piagio, Vario, Beat, Mio, you name it lah.. kok ditambah motor honda aneh ini (CS-1). Temanku cuman cengengesan, katanya “Nggak tahan liat bentuknya yang lucu, Honda lagi” (alasan yang sama waktu ditanya kenapa ganti ke KLX150cc, cuman kata Hondanya diganti Kawasaki).

Tawar menawar dengan tidak alot-2an maka pindahlah garasi si CS-1 hitam yang masih kinyis-2 itu ke rumahku.. buset, kagak pernah dipake jalan jauh.. paling cuman ke Depok aja. Daftar service lengkap.. bah.. bakal sengsara nih motor ditanganku, karena bakal di abuse hahaha.

Motor ini sekarang sudah dipasang box, malah sudah ganti box, yang pertama Shad dan sekarang Givi, kenapa – karena kunci box shadnya agak seret mungkin jebol gara-2 buka tutup setiap kali masuk ke parkiran motor – maklum yang punya gedung takut aku bawa bom kali. Kenapa pakai Givi? yah keren ajah dan sekarang boxnya nggak dikunci kalau mau ke kantor, takut jebol lagi di abuse sama pak satpam. Nggak tau cara bukanya seeh – tapi aku maklum kok – masing-2 box beda cara bukanya..

Yang aku ganti lagi adalah ban menjadi tubeless. Nggak usah nyari ban yang mahal. IRC aja cukup, wong bukan dibuat kebut-2an .. asal tubeless aja.. maklum jalur ke kantor terkenal banyak ranjaunya. Terbukti baru satu kali kempes itu juga karena pentilnya yang agak rusak, bukan karena bocor gara-2 paku.

Bagusnya nih motor:

1. Dipake satu tahun dengan jarak 9.000 km an tidak ada rongrongan berarti. Masuk bengkel cuman sekali itu juga gara-2 mesin kayaknya dah kotor (susah langsam) dan rante kendor.

2. Aki sudah 2 tahun selalu ok dan tokcer. nggak pernah nyalain pakai selah.

3. Finishing motor tetap terjaga, walaupun parkiran motor tidak ada atap, paling kotor tinggal di cuci, kinclong lagi.

4. Bentuk keseluruhan fairing membuat tidak was-2 kalau kena hujan, nggak takut elektrikal problem.

5. Motornya tipis banget.. suka ketawa liat motor-2 matic gambot kesusahan parkir.. Paling yang bisa nyamain tipisnya cuman Satria FU

6. Mesin kencang, walaupun bobotku berat, tapi yah mumpuni. Nggak pernah ketinggalan parah kalau jalan sama teman-2 pakai Pulsar.

7. Transmisi manual, artinya punya engine brake yang lumayan untuk braking, membantu keselamatan.

8. Ada kompartemen kecil di tengah, cocok buat duit dan kartu parkir, dan stnk (diperlihatkan setiap kali keluar parkiran).

Nah segi negatifnya adalah:

1. Banyak yang nggak suka form faktornya, suka ditanya kenapa sih naik CS-1.. kan kencengan Satria FU.. kalau mau motor tipis.. hehe.

2. Mesin suka mati pas idle.. padahal dah di service kok masih masalah yah? Apa ada yang begitu juga…  tapi nggak merepotkan.. tinggal pejet starter.. greng..  Kotor kali yah?

3. Lampunya kurang terang.. buat ke luar kota mah parah.. buat dalam kota pas-an doang.

4. Fairing bawah pecah.. itu karena terlalu ceper… suka gesek polisi tidur.. belum sempat diganti sih. Yang mecahin padahal bukan saya, tapi dia janji ganti tapi belum menepati janji.

Ya gitulah pengalaman naik motor CS-1, semoga makin banyak teman-2 yang mau ganti mobilnya ke motor agar jalanan ibukota tidak padet seperti sekarang. Cheers.

Belum pakai box

Tebelan helm daripada body motor.. like this lah

Box Shad terpasang, mejeng di kota tua

Cocoknya pakai box 30 liter saja cukup satu helm

Box lagi, sangat penting untuk naro jas ujan dan helm

Motor ini membawa ku tiap hari ke tempat kerja